Pemkab Tubaba Menggelar Acara Rembuk Stunting Guna Menekan Kenaikan Kasus Stunting Di Kabupaten Tubaba

0
71

Trabas.co,Tubaba–Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tulang Bawang Barat (Tubaba) mengadakan acara rembuk stunting guna menekan kenaikan kasus stunting. Berlangsung di Ruang Rapat Bupati, Kantor Pemda Tubaba, Jumat (22/07/2022).

Selain rembuk stunting, dilaksanakan juga acara pengukuhan Tim Percepatan Penurunan Stunting Kabupaten Tubaba dan Penandatanganan Komitmen Bersama Aksi Konvergensi Penurunan Stunting Kabupaten Tubaba.

Pada kesempatan itu, Penjabat (Pj) Bupati Kabupaten Tubaba, Zaidirina, menyampaikan bahwa stunting Kabupaten Tubaba sekitar 22%, masih cukup tinggi dibandingkan dengan Provinsi Lampung sekitar 18%.

Oleh Karena itu, syukur ucap Pj. Bupati karena diselenggarakannya kegiatan ini. “Alhamdulillah kita hari ini sudah melakukan itikad baik dengan digelarnya acara ini, tinggal bagaimana mengimplementasikan nya”.

Dia berharap agar pemerintah dan jajaran terkait untuk serius dan transparan dalam melakukan kegiatan ini. Menurutnya, menangani masalah stunting tidak begitu sulit asalkan bekerja secara bersama-sama, manfaatkanlah teknologi dan kolaborasi.

Kemudian, Pj. Bupati juga memberikan apresiasi kepada dinas PP & KB Tubaba yang sudah mulai mengintegrasikan program-program kerja yang ada di OPD lainnya.

“Jika kita cari semua di tiap OPD pasti ada tanggung jawabnya untuk persoalan stunting ini. Jadi alhamdulillah ini sudah mulai. Sekali lagi kita sedang melakukan anggaran perubahan, dan saya minta ini menjadi perhatian Ketua DPRD juga. Saya minta di anggaran perubahan kita sama-sama keroyokan mengatasi stunting ini,” ucap Pj. Bupati Tubaba.

Menurutnya, upaya pencegahan dan penanganan masalah stunting di 93 tiyuh (desa) di Kabupaten Tubaba juga perlu diintegrasikan dengan smart village di masing- masing tiyuh.

“Kebetulan di Tubaba ini 93 tiyuh sudah smart village. Tinggal bagaimana kita mengupgrade nya menjadi tingkat yang lebih, paling tidak dengan adanya smart village maka untuk data kita menjadi lebih mudah, jadi data kita ini akan lebih akurat dan bisa terintegrasi sampai dengan tingkat kecamatan sampai dengan tingkat kabupaten,” imbuhnya.

Sehingga, dengan apapun yang menjadi program pemerintah akan tepat sasaran karena datanya adalah data by net by addres.

Selain itu, Pj. Bupati juga mengatakan bahwa di Kabupaten Tubaba tiyuh yang sangat tertinggal dan tiyuh tertinggal sudah tidak ada. Tinggal tiyuh maju, tiyuh berkembang, dan tiyuh mandiri. Artinya, harus ada korelasi positif antara tiyuh-tiyuh dengan kondisi masyarakat.

Dia berharap, agar tindakan tidak hanya fokus pada tiyuh yang sudah ada stunting nya, tapi dilakukan juga pencegahannya ke setiap tiyuh. “Jika sudah stunting mungkin intervensi kita tidak sedikit lagi persentase yang kita lakukan, tetapi jika dilakukan juga tindakan pencegahan maka luar biasa banyak sekali yang bisa kita lakukan dan otomatis bergulir, kemiskinannya juga bisa berkurang, stuntingnya juga bisa hilang kemudian kesehatannya juga meningkat,” Pungkasnya.

Acara tersebut diselenggarakan secara hybrid. Adapun secara luring yang hadir langsung adalah Forkopimda, Sekda, kepala kantor kementerian agama, kepala pengadilan agama, kepala ketua tim penggerak PKK, Apdesi dan unsur PWI, perwakilan PKK kecamatan, wakil dari PKK tiyuh, tenaga penyuluh keluarga berencana, IBI TUBABA, IDI TUBABA, ahli gizi, dokter spesialis, dengan jumlah keseluruhan 91 orang.

Sedangkan secara luring atau zoom meeting diikuti oleh seluruh kepala tiyuh, tim pkk tiyuh, PPKBD dan sub PPKBD, tenaga teknis kesehatan lingkungan, tenaga gizi, tenaga promkes, pendamping keluarga di tiyuh, kader pembangunan manusia, tim penggerak PKK tiyuh se kabupaten Tubaba. (Ab)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here