Stunting di Tubaba Menduduki Peringkat ke-9 Dari 15 Kabupaten Kota Se-Provinsi Lampung

0
273

Trabas.co, Tubaba – Angka Stunting Di Kabupaten Tulang Bawang Barat provinsi Lampung, turun ke 16,4 persen dan menduduki peringkat ke-9 terendah dari 15 Kabupaten/Kota di Provinsi Lampung, berdasarkan hasil Studi Status Gizi Indonesia (SSGI) Badan Kajian Pembangunan Kesehatan Kementerian Kesehatan tahun 2022.

Berdasarkan hasil Studi Status Gizi Indonesia(SSGI) tahun 2021 angka prevalensi stunting di Tubaba tercatat sebesar 22,1 persen dan menduduki posisi ke-4 dari 15 kabupaten/ kota di Lampung.

Pj Bupati Tubaba Dr.Zaidirina,Heri Wardoyo,mengatakan Stunting adalah masalah gizi kronis akibat kurangnya asupan gizi dalam jangka waktu panjang, dan mengakibatkan gangguan pertumbuhan dan perkembangan pada anak.

“Alhamdulillah Tubaba keluar dari peringkat ke-4 pada tahun 2021, dan berada pada posisi ke-9 terendah. SSGI 2021 angka stunting kita cukup tinggi 22,1%, kemudian SSGI pada Tahun 2022 turun menjadi 16,4 %, artinya penurunan stunting di Tubaba sebesar 5,7%. Padahal target dari pemerintah pusat, kita harus turun jadi 18%, malah kita berada pada posisi 16,4%. Target saya 2023 ini harus di bawah 10%”kata dia pada Sabtu (28/1/2023)

Zaidirina juga mengatakan, menindaklanjuti pengarahan Presiden Joko Widodo, terkait pengendalian inflasi, penurunan stunting, penurunan kemiskinan ekstrim, dan pertumbuhan ekonomi, Kabupaten Tubaba telah menjalankan program 3K 1W (kolam, kandang, kebun, dan wisata) dengan memanfaatkan pekarangan dan lahan-lahan kosong di tiyuh-tiyuh (desa-desa).

“salah satu terobosan yang kita lakukan, selain aplikasi e-penting (elektronik peduli stunting) untuk validitas data dan informasi serta pemantauan dan intervensi untuk masyarakat rawan stunting dan rawan miskin by name by address” Pungkasnya.(ab)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here